Ekonomi Global Semakin Seram, Erick Thohir Ungkap Sudah Mulai Terjadi Perang Tarif

Pojokstudy ~

Senin, 6 Mei 2024 – 03:00 WIB

Jakarta – Perekonomian global kini sudah semakin seram. Untuk itu, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir minta introspeksi dari BUMN dan pelaku ekonomi di dunia harus kembali dilakukan.

Baca Juga :

Berkat Transformasi, Transaksi BTN Mobile Naik 158,6 Persen per Maret 2024

“Bagaimana kita harus lebih baik lagi. Karena kenapa? Kalau kita lihat sekarang globalisasi makin seram kita sudah bicara melihat bagaimana tahun depan yang namanya ekonomi ini cukup menantang,” kata Erick di Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Jakarta, Minggu, 6 Mei 2024.
Erick mengatakan pada tahun 2025 nanti, perekonomian global semakin menantang. Bahkan, sudah terjadi perang tarif antara Eropa, Amerika, China.
Baca Juga :

Cerita Zulhas Sempat Tolak Gibran Jadi Cawapres Prabowo, Maunya Erick Thohir

“Sudah terjadi mulai perang tarif antara Eropa, China, Amerika, bukan nggak mungkin kita juga nanti ditarifkan barang-barang kita, sehingga apa selama ini kita surplus, itu bisa tertekan,” tutur Erick.

Bea Cukai Akan Kenakan Tarif Impor Lebih Tinggi untuk Ubin Keramik dari LN

Baca Juga :

Dukungan BUMN Bikin Olahraga Indonesia Makin Berkembang

Erick mengatakan, mereka juga mulai memberlakukan tarif bea masuk yang memberatkan produk negara lain. Hal tersebut tidak menutup kemungkinan akan dialami oleh Indonesia. “Mereka bisa saja mengenakan tarif akan produk – produk kita. Artinya, (neraca) perdagangan pun, yang tadinya surplus, nanti bisa saja tertekan. Tahun akan menjadi tahun yang tidak mudah,”Erick menegaskan perekonomian membutuhkan sebuah kepastian karena persaingan antar negara akan menjadi semakin tajam dan kejam.“Nah di sinilah hal yang saya rasa tahun depan tidak mudah, ekonomi harus menjadi sebuah kepastian dan persaingan pada dunia semakin tajam dan kejam,” kata Erick.Meski demikian, Erick mengatakan, dirinya dan jajaran pimpinan di Kementerian BUMN telah mempersiapkan Blueprint BUMN sampai tahun 2034, yang berlaku hingga 10 tahun ke depan. Salah satunya memperkuat ekosistem.Contohnya, misalnya, pupuk dan pangan kita terpisah, ke depan kita akan jadikan satu ekosistem. Karena tidak mungkin bicara pangan tanpa membahas pupuk.”Di pupuk sendiri masih banyak kekurangan, yaitu sumber bahan baku. Kita juga bikin Blueprint, kalau kita mau menjadi produser pupuk nomor 5 bahkan nomor 3 di dunia, maka harus ada kepastian bahan bakunya. Semuanya dirincu agar pengganti kami semua sudah punya blueprint,” kata Erick.Hal serupa juga dilakukan Erick adalah membahas anggaran BUMN tahun 2025, termasuk Penyertaan Modal Negara (PMN).“Dengan demikian, siapapun pengganti kami nanti akan tahu bahwa ada pekerjaan yang sedang dilakukan sebelumnya,” kata Erick.Tidak seperti saat dirinya masuk dan menjadi Menteri BUMN pada tahun 2019, dirinya tidak mengetahui berapa besar PMN. Akibatnya terjadi ledakan PMN pada tahun 2020 dan 2021, salah satunya untuk infrastruktur.”Pinjaman jangka pendek digunakan untuk proyek jangka panjang,” kata Erick. (Antara)

Halaman Selanjutnya
“Nah di sinilah hal yang saya rasa tahun depan tidak mudah, ekonomi harus menjadi sebuah kepastian dan persaingan pada dunia semakin tajam dan kejam,” kata Erick.