Kisah Heroik Jenderal Soegito, Rela Ditembak Bawahan Demi Lucuti Senjata Musuh

Pojokstudy ~

Senin, 1 April 2024 – 08:30 WIB

Jakarta – Letnan Jenderal (Letjen) TNI Soegito adalah salah satu figur militer Indonesia yang dihormati, karena telah menduduki posisi penting seperti Pangkostrad dan Pangdam Jaya.

Baca Juga :

Top Trending: Ramalan Jayabaya hingga Anggota TNI dan Polri Tewas Diserang KKB Sepanjang 2024

Jenderal bintang tiga yang lahir pada 15 Februari 1938 ini juga memiliki reputasi yang kuat di Korps Baret Merah Kopassus.
Sebagai contoh, dia pernah menjabat sebagai Komandan Kompi Yon 2 RPKAD, Komandan Kompi A Yon 1 RPKAD, hingga Komandan Grup 1 RPKAD pada periode 1975-1978.
Baca Juga :

Politikus PDIP Bongkar Waktu Pertemuan Megawati dan Prabowo

VIVA Militer: Letjen TNI (Purn.) Soegito

Photo :

Markas Besar TNI Angkatan Darat

Ada satu peristiwa yang membuat Jenderal Soegito dikenal luas dalam lingkungan militer Indonesia. Kisah ini terkait dengan perannya dalam menjalankan Operasi Seroja di Timor Timur (Timtim).
Baca Juga :

31 Rumah di Ciangsana Terdampak Ledakan Gudang Amunisi TNI, Kaca Pecah hingga Atap Bolong

Dalam buku biografi yang berjudul “Letjen (Purn) Soegito, Dedikasi Seorang Prajurit Stoottroepen”, keberanian prajurit kelahiran Yogyakarta pada 15 Februari 1938 ini dalam menghadapi risiko di medan operasi membuatnya dihormati dan dihormati oleh musuh-musuhnya.Dalam operasi tersebut, Soegito secara langsung memimpin penerjunan prajurit Kopassus di Kota Dili pada 7 Desember 1975.Pada saat itu, Soegito bersama pasukannya terlibat dalam serangan ke Kota Dili dan terlibat langsung dalam pertempuran dengan kelompok bersenjata Fretilin hingga berhasil menguasai kota tersebut.Suatu ketika terdapat kelompok bersenjata yang berafiliasi ke Fretilin ingin berdamai dan tidak mau meneruskan konflik dengan ABRI kini bernama TNI. Satuan yang dipimpin oleh Paolino Gamma atau Mauk Moruk ini memilih menyerahkan senjatanya ke TNI.Namun Mauk Moruk memiliki satu syarat, yakni dipertemukan langsung dengan pejabat tertinggi yang tak lain adalah Soegito. Dalam pertemuan tersebut kelompok bersenjata Timor Timur tak mau untuk senjatanya dilucuti yang membuat suasana semakin tegang.Menghadapi hal ini Soegito yang dikemudian hari menjabat sebagai Pangdam Jaya ini memberikan satu pesan penting kepada staf pribadinya Sertu Pardi.”Kalau terjadi apa-apa, kamu hamburkan tembakan ke tempat duduk saya,” perintah Soegito kepada Sertu Pardi.Sertu Pardi yang mendengar perintah itu sontak bingung dan bertanya jika ada tembakan yang mengenai pimpinannya tersebut. Namun Soegito hanya menjawab, “Tidak peduli, tembak, habiskan saja.”Apa yang dikhawatirkan ternyata benar terjadi, meski begitu Soegito cukup beruntung karena berhasil selamat. Usai pertemuan ini prajurit TNI kemudian melakukan pemeriksaan terhadap semua senjata yang telah diserahkan kelompok pemberontak.Dalam pertemuan itu, Soegito meminta kepada Mauk Moruk untuk mengajak kelompok-kelompok bersenjata lainnya untuk turun gunung dan menyerahkan senjatanya.Beberapa tahun kemudian, Soegito mendapat informasi bahwa Mauk Moruk yang memiliki pendidikan cukup tinggi dan bisa berbahasa Inggris dan Indonesia itu memilih pindah ke Lisbon.Prabowo dalam buku biografinya berjudul “Kepemimpinan Militer: Catatan dari Pengalaman Letnan Jenderal TNI (Purn) Prabowo Subianto”.Soegito di mata Prabowo merupakan sosok pemimpin yang selalu berada di tengah-tengah pasukannya ketika merebut Kota Dili. Itulah sekilas kisah tentang Jenderal Soegito yang rela untuk ditembak bawahannya demi menaklukkan musuh ketika melakukan Operasi Seroja.

Halaman Selanjutnya
Dalam operasi tersebut, Soegito secara langsung memimpin penerjunan prajurit Kopassus di Kota Dili pada 7 Desember 1975.