Jika Resolusi DK PBB Tidak Dipedulikan Israel, PBB Harus Segera Bertindak

Pojokstudy ~

Kamis, 28 Maret 2024 – 07:31 WIB

Jakarta – Ketua Komisi I DPR RI Meutya Hafid mendukung Resolusi Dewan Keamanan (DK) Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) 2728 tahun 2024 untuk gencatan senjata permanen di Gaza, Palestina.

Baca Juga :

Departemen Luar Negeri AS Ungkap Operasi Militer di Rafah akan Bahayakan Keamanan Nasional Israel

“Resolusi ini sebetulnya sudah cukup terlambat, perlu waktu lebih dari lima bulan dengan korban tewas 32.226 warga Gaza, 72 persen korban merupakan perempuan dan anak-anak,” katanya di Jakarta, Rabu, 27 Maret 2024.
Belum lagi risiko kelaparan dan malnutrisi bagi 2,3 juta warga Palestina di Gaza. Dia pun menyatakan akan menunggu bersama implementasi dari Resolusi Dewan Keamanan PBB itu.
Baca Juga :

Ternyata Hoax! AQUA Tidak Masuk Daftar Boikot, Ini Pernyataan BDS

X

VIVA Militer: Serangan udara militer Israel ke Jalur Gaza, Palestina

“Sesuai Resolusi Dewan Keamanan PBB 2728 (2024), Israel harus menghilangkan semua hambatan bantuan ke Gaza dan mengizinkan bantuan kemanusiaan ke Gaza Utara,” katanya.
Baca Juga :

Anggota DPR Ungkap Banyak Pengusaha Mengeluh soal Aturan Impor Produk Elektronik

Menurut Meutya, Indonesia pun segera mengirimkan bantuan kemanusiaan bagi rakyat Palestina di Gaza mulai minggu depan. Indonesia akan mengirimkan bantuan melalui airdrop atau parachute cargo delivery system atau pengiriman melalui udara.”Saya pun sudah mendengar akan digunakannya Pesawat Super Hercules terbaru untuk tugas ini. Kita harapkan bantuan kemanusiaan dari Indonesia dapat meringankan penderitaan rakyat Gaza,” ungkapnya.Ketika ditanya jika Israel tetap menyerang Gaza walau telah dikeluarkan Resolusi Dewan Keamanan PBB, Meutya menjawab dengan tegas bahwa Resolusi Dewan Keamanan PBB ini mengikat berdasarkan hukum internasional.

VIVA Militer: Batalyon tank militer Israel memasuki Gaza, Palestina

“Jika Resolusi PBB ini tidak juga dipedulikan oleh Israel, PBB harus segera bertindak. Jika perlu mengirimkan pasukan penjaga perdamaian PBB ke Gaza sesegera mungkin,” katanya.Dewan Keamanan (DK) Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB), pada Senin, meloloskan resolusi menuntut gencatan senjata segera di Gaza selama Ramadan. Ini merupakan pertama kalinya forum itu meloloskan resolusi semacam ini, setelah sebelumnya selalu mendapat veto Amerika Serikat (AS).Washington abstain dan 14 anggota dewan lainnya semuanya mendukung resolusi gencatan senjata dewan keamanan, yang diajukan oleh 10 anggota dewan terpilih yang menyuarakan rasa frustrasi mereka terhadap kebuntuan lebih dari lima bulan antara negara-negara besar. (ant)

Halaman Selanjutnya
“Saya pun sudah mendengar akan digunakannya Pesawat Super Hercules terbaru untuk tugas ini. Kita harapkan bantuan kemanusiaan dari Indonesia dapat meringankan penderitaan rakyat Gaza,” ungkapnya.